Followers

Google+ Followers

Translate

Monday, March 18, 2013

Kerana Allah sentiasa di dalam hati!!!

walau tak sehebat orang lain tapi aku kena kuat berusaha....
aku tak akan mudah putus asa dan menyerah....
dan akan buat berulang kali untuk mencapai sama macam mereka...
betapa egonya aku untuk menyerah...dan terlupa pada takdir..
masalah yang bertimbun buat aku ego bercerita pada mak dan ayah...
aku tak mahu diarah pulang ke johor dengan kuasa veto...
tapi aku terlupa bahawa doa mak ayah la yang buat aku berjaya...
penangan fb buat aku terlupa bahawa tentang barakah doa ibu yang aku tidak cuba lagi dan abaikan...
kendurkan ego dan mula bercerita dan tanpa malu minta didoakan setiap hari tanpa jemu...
terima kasih mak ayah dan adik tersayang...

ego untuk menyerah kalah sebab rasa belum habis dan masih mencuba...
tapi aku terlupa pada niat tawakal pada Allah sebab disitu ada keajaiban...miracle..
peranan tawakal aku dapat bila membelek buku motivasi di DKP USM...
muka surat yang aku buka, aku baca dan...
aku terlupa bahawa aku kena yakin dengan ketentuan Allah...
jalan yang Allah sudah tetapkan sejak luh mahfuz..
aku terlupa qadaq dan qadar Allah,
Memang sampai bila pun aku tak akan putus asa...
tapi aku kena tetapkan juga tawakal...
kerana itu punca utama hati yakin pada Allah...

sedikit kegusaran penting
sedikit kerisauan juga penting
sedikit ketakutan sangat penting
sedikit ilmu sangat perlu dan 
sedikit semangat juga sangat perlu 
supaya kita ada momentom untuk bertindak
bukan hanya berserah bulat petak pada tawakal dan takdir
walaupun kita tahu Allah sentiasa berada dalam hati kita...

mengejar dunia penting
mencari akhirat lagi penting
letakkan Al-Quran dihati selalu
pasti perasaan sebak untuk mengakhiri bacaan 
betapa sayu bila pertama kali memahami kalimah yang dibaca
menitis air mata bila pertama kali solat sunat dalam seumur hidup
indahnya persahabatan yang membimbing dunia akhirat tanpa jemu saling mengingati
kuat bangun malam study itu bagus
kuat bagun solat dipertiga malam itu lebih bagus
walaupun kadang-kadang perlu ada perasaan terpaksa untuk buat 
dengan keterpaksaan akan menjadi keterbiasaan
terima kasih pada semua yang mengajak aku kearah kebaikan dunia dan akhirat
walaupun aku bukan siapa-siapa diamat kamu
tergurlah aku
bimbinglah aku
dan anggaplah aku sebagai saudara islam kamu
apa yang baik istoqomahlah dalam melalukannya
percaya pada takdir namun jangan meninggalkan usaha yang gigih

kenapa aku boleh habiskan larian 7km dengan serius aku tidak sangka dapat tamatkan. Walaupun rasa badan dh out dan bergantung pada minda untuk sampai , berkat basahkan bibir dengan zikir serta letakkan hati pada Allah, kerana kita sedang berusaha. 
 sebelum berlari meh ambil gambar jap
 dengan usaha dan tawakal kami selamat tamatkan larian walaupun menjadi antar yang terakhir
ditambah dengan rezki hadiah beg kerana pasti ada ganjaran baik Allah berikan untuk meraka yang bersabar.insyaAllah. Letak Allah sentiasa dihati :)

Monday, March 11, 2013

cahaya kebaikan


NOOR KHAIRIAH
NNaif
OOportunis
OOportunis
RRamah
KKomited
HHarum
AAmanah
IIkhlas
RRealistik
IIdealistik
AAlim
HHarum
Apa ada pada nama?


Saturday, March 9, 2013

Didik diri sendiri dulu.


Tulis ni sebab nak tegur diri sendiri sebenarnya.
Selalu ingat apa yang kita buat itu sudah cukup bagus.
Sampai kadang-kadang rasa hidung tinggi menongkak langit.
Padahal banyak lagi kesalahan yang perlu diperbaiki.
Kita hendak orang lain hormat kita, tapi kita tak pernah cuba hormat orang lain.
Konon tak ada siapa jaga hati kita, pernah kita fikir ada tidak kita jaga hati orang lain.
Kita manusia paling kerdil untuk mendabik dada menunjuk kehebatan.
Kita macam semut kecil di sebuah padang bola yang besar.
Mengakulah selalu tidak sedar kesalahan diri sendiri, kita hidup bermasyarakat.
Kita bukan menginap dalam kotak yang kecil umpama dunia ini untuk kita seorang.
Banyak mata-mata memerhati, banyak hati-hati yang memandang, banyak jiwa-jiwa yang mengangis.
Oleh kerana kesombongan dan keegoan konon kita yang terbaik, termacho, terkaya, tercomel dan ter…
Tapi pernah tidak kita sedar akan semua itu.

Kita mahu mereka ikut arahan dan perintah kita tapi pernah kita fikir pandangan mereka pula.
Kita meratap konon tiada siapa menolong kita dalam kelelahan.
Tapi ada kita fikir tentang kelelahan yang orang lain hadapi.
Mesti korang nak kata ‘saya punya sukala’’ kn..kn..
Atau mereka buat macam itu, saya pun balas macam itulah.
Bagi saya itu adalah sikap orang yang ego pada diri sendiri.
Orang macam ini patut dihantar kepulau yang tiada manusia.
Jangan sampai keegoan kita menjengkelkan anak mata orang lain.
Sedarlah kita hidup bermasyarakat, walaupun beza kaum,beza umur,beza jantina,beza parti politik.
Tapi ingatlah kita duduk di bawah langit yang sama sepanjang masa.

Biarpun kita kerdil di mata manusia, namun biarlah kita besar di mata Allah.
Manusia penuh dengan ego, kemaafan, memaafkan minta maaf perkara paling sukar.
Manusia juga penuh dengan kelembutan bila wujud perasaan saling memahami.
Bukan melontarkan perkataan ‘korang tak faham aku’ ‘korang tak berada kat tempat aku’.
Bila saling memahami akan timbul rasa simpati dan tanggungjawab, sixsenth yang lain.
Sebab paling utama adalah kerana hidup bermasyarakat, bukan dalam kotak petak.
Saling memerlukan antara satu sama lain, mungkin bukan sekarang mana tahu akan datang.
Perlu ada satu jiwa yang lain,arghh sukarnya nak perbaiki diri sendiri!!!

Nak mudahkan kata
Peka pada persekitaran, kesedaran hidup bermasyarakat,
Refleksi pada keadaan sekeliling, pikir baik buruk tindakan kita.
Adakah ia memberi impoak positif / negative dimasa akan datang.
Inisiatif untuk bertindak perlu ada, jangan buat hal sendiri je sepanjang masa.
Jangan salahkan persekitaran atau didikan atau sesiapa kerana kita berhak berusaha berubah.
Jangan bebankan orang lain dengan masalah yang kita hadapi
Jangan pengaruhi mood orang lain kalau kita tiada mood kononnya

Kita cuba kendurkan ego kita
Kita bersihkan hati kita dengan mudah memaafkan orang walaupun orang itu tidak memintanya
Sebab kita kena ingat kita juga pernah mendambakan kemaafan dari orang lain.
Buat apa kita hendak tegangkan lagi tali yang tegang pasti akan terputus.
Dan hendak menyambung tali yang putus adalah menjadi lebih sukar bukan?
Jangan melinting bila ditegur.
Jangan marah bila apa yang ditegur terkena batang hidung sendiri.
Kerana mereka yang menegur adalah mereka yang sayangkan kamu.
Mereka jujur nak kamu perbaiki diri kamu.
Kerana kamu tidak sedar kesalahan kamu.
Kamu tidak sedar persekitaran kamu, sebab kau teruskan hidup dalam kotak kamu sendiri.
Mereka adalah kawan lebih baik, dari jenis kawan yang membiarkan kamu terus buat kesalahan.
Kononnya menjaga hati, dan akuilah
Kita memang selalu tidak sedar kita ada buat salah!
Hinggalah sampai satu masa kita sedar atau disedarkan.

Betapa saya sedih apabila emosi saya telah mempengaruhi orang sekeliling membuat kerja
Betapa saya minta maaf sebab muka masam masuk kerja buat rakan kerja turut terjejas emosi
Berdosa bukan???
Betapa saya serabut sampai tak tegur rakan serumah balik kerja. Sebab kes tak angkat muka
Betapa saya tak sedar saya ini hidup bermsyarakat saling memerlukan
Betapa saya seronok bila saya bersemangat masuk kerja, aura itu merebak kepada orang lain
Disebabkan saya seronok, saya semangat, saya ceria.
Betapa rakan-rakan telah menyerap sedikit aura baik walaupun mereka stress dengan kerja.
Pernah kita terfikir akan perkara ini semua.
Terima kasih rakan-rakan yang menegur, walaupun pahit tapi tahu korang sayang saya
Dan saya akui saya selalu tidak sedar kesalahan yang saya buat.

Please peka pada persekitaran, kite penuh dengan budaya kesopanan melayu kononnya.
Dengan sebuah senyuman, sapaan atau tindakan kita sangat mempengaruhi orang sekililing.
Tolong jangan bawa masuk masalah kita dalam kegembiraan orang lain.
Tolong
Tolong
Tolong



Menegur diri sendiri








Sunday, March 3, 2013

Seperti menjadi diri saya yang baru

Mesti ramai tertanya-tanya kenapa saya menggunakan nama samaran dan tidak menggunakan nama betul. Saya takut. Saya tidak berani. Dan saya tidak ada gambar sendiri. Suka tangkap gambar tapi tiada gambar sendiri. Sejujurnya disebab kejahilan dizaman muda, saya menjadi sangat fobia.

Saya memang bukan jenis berdandan. Hidup saya simple je. Sekadar bedak dan pelembab bibir. Mungkin juga disebabkan level confident saya rendah dan sifat saya yang kasar. Lec pula mewajibkan memakai kemeja untuk markah exxxxra berbanding baju kurung, bermulalah episod perubahan. Sedikit demi sedikit perubahan. Al kisah bermula saya fobia. Dalam satu majlis makan malam. Buat pertama kali muka dicemari bahan kimia dengan banyaknya. Rakan-rakan sekelas yang beria meletakkan bahan-bahan kimia tersebut. Saya bersetuju sebab majlis itu memang dihadiri oleh rakan kolej yang semuanya perempuan kecuali felo asrama dan jemputan khas. Tidak menyangka pula ada jemputan persembahan dari kolej sebelah(kolej lelaki). Ok sangat malu bila majoriti rakan asrama menegur tapi tidak mengapa sebab mereka perempuan tapi menjadi lebih malu sebab dikalangan jemputan persembahan ada rakan lelaki yang saya kenal.

Dia ni memanglah duk suka memuji, dan lain-lain yang saya sudah jadi sangat lali. Mulut lelaki memang manis selalu..haha..Saya ni kasar puji macam mana pun tak rasa apa-apa. Hati kering.Kesalahan saya bermula apabila saya membuat profail pic dengan muka yang dicemari bahan kimia. Tak cantik pun tapi mungkin muka saya nampak lain.

Disebabkan hati saya kering, saya tak terfikir benda negatif. Kawan lelaki minta gambar dinner pun saya tak bagi. Pemikiran kolot saya bahawa berdandan dalam konteks berlebihan adalah untuk tatapan keluarga atau suami, tapi bukan untuk tatapan umum. Tanpa putus asa dia minta pula pada rakan yang lain. Syukur ada rakan yang menegur saya. Lelaki ni memandang bukan pada luaran tetapi hakikatnya mereka men'scan' kita sampai ke 'dalam'. Takut ooo.

Dengan segera minta rakan-rakan tidak memberikan gambar-gambar saya terutama pada mamat sorang ni. Bermulalah episod fobia. Terus delete gambar fb. Terus rasa janggal berkawan dengan mamat ni. Keduanya pernah di ganggu juga oleh manusia yang tidak dikenali di fb. Saya anggap semua orang baik. Tapi dalam realiti dunia sekarang itu semua dusta. Terpaksa unfriend kerana itu jalan yang terbaik.

Sampai bila saya tidak menjadi diri saya sendiri. Saya perlu keluar dari kepompong ketakutan saya. Saya perlu berani hadapi dunia luar yang sangat mencabar ini. Dunia ni sudah menjadi majoriti kotor. Kes dadah, kes polis, kes bomba, rasuah. Semua pernah saya lalui dalam dunia pekerjaan.

Now saya rasa jadi orang baru. Nama saya Noor Khairiah Ismail. Satu perasaan bebas bila menggunakan gambar sendiri. Tersenyumlah pada diri sendiri dahulu!!!

Dan saya menarik balik kata-kata dalam azam tahun baru. Antara kerjaya, pelajaran dan perkahwinan mana yang datang dahulu akan saya sambar...XXXX... >>>> mana yang datang perlu diusahakan dan dirancang dengan cara yang betul. Perlu rancang kerjaya masa depan walaupun tidak pasti, sekurang-kurang dah nampak jalan. Belajar lak perlu usha dan cara yang betul sebab saya dah lama meninggalkan dunia belajar. Perkahwinan lak bila ada yang serius nak meminang. Saya lak serius jadi tak bersedia. Begitulah kata-kata tidak semudah untuk melaksanakan. Dah jadi pada diri sendiri baru tahu!!!...

Saya...

My photo
suke sangat dengan meow.tidak kira saiz,bulu,warna.papeje pasal meow memang best.sebab meow buat kite rasa tenang n happy.nakal meow.tido meow.member gaduh pun meow.meow memang best.hehehe.tak percaya try la tgk gelagat meow2 tu. suka tangkap gambar tapi tak suka edit gambar. tengah berusaha gak simpan duit untuk menunaikan umrah bersama keluarga.insyaAllah.misi terdekat. tengah ushar nak beli rumah pula.huhu.doakan ye. suka berkawan,sebab bila saya kembali padaNya 1 hari nanti mereke boleh datang ziarah,doakan saya,siapkan saya,solatkan saya,mandikan saya. impikan pekerjaan yang dapat menampung saya n famili untuk terus beribadah, ada anak2 yang soleh & solehah,serta kesihatan & iman yang kuat untuk terus mencintai ISLAM. rajin-rajinlah bersedekah walaupun kita tidak kaya terutama bantu keluarga sendiri dan jangan lupa hadiahkan sesuatu untuk diri sendiri sebagai motivasi