Followers

Google+ Followers

Translate

Saturday, March 9, 2013

Didik diri sendiri dulu.


Tulis ni sebab nak tegur diri sendiri sebenarnya.
Selalu ingat apa yang kita buat itu sudah cukup bagus.
Sampai kadang-kadang rasa hidung tinggi menongkak langit.
Padahal banyak lagi kesalahan yang perlu diperbaiki.
Kita hendak orang lain hormat kita, tapi kita tak pernah cuba hormat orang lain.
Konon tak ada siapa jaga hati kita, pernah kita fikir ada tidak kita jaga hati orang lain.
Kita manusia paling kerdil untuk mendabik dada menunjuk kehebatan.
Kita macam semut kecil di sebuah padang bola yang besar.
Mengakulah selalu tidak sedar kesalahan diri sendiri, kita hidup bermasyarakat.
Kita bukan menginap dalam kotak yang kecil umpama dunia ini untuk kita seorang.
Banyak mata-mata memerhati, banyak hati-hati yang memandang, banyak jiwa-jiwa yang mengangis.
Oleh kerana kesombongan dan keegoan konon kita yang terbaik, termacho, terkaya, tercomel dan ter…
Tapi pernah tidak kita sedar akan semua itu.

Kita mahu mereka ikut arahan dan perintah kita tapi pernah kita fikir pandangan mereka pula.
Kita meratap konon tiada siapa menolong kita dalam kelelahan.
Tapi ada kita fikir tentang kelelahan yang orang lain hadapi.
Mesti korang nak kata ‘saya punya sukala’’ kn..kn..
Atau mereka buat macam itu, saya pun balas macam itulah.
Bagi saya itu adalah sikap orang yang ego pada diri sendiri.
Orang macam ini patut dihantar kepulau yang tiada manusia.
Jangan sampai keegoan kita menjengkelkan anak mata orang lain.
Sedarlah kita hidup bermasyarakat, walaupun beza kaum,beza umur,beza jantina,beza parti politik.
Tapi ingatlah kita duduk di bawah langit yang sama sepanjang masa.

Biarpun kita kerdil di mata manusia, namun biarlah kita besar di mata Allah.
Manusia penuh dengan ego, kemaafan, memaafkan minta maaf perkara paling sukar.
Manusia juga penuh dengan kelembutan bila wujud perasaan saling memahami.
Bukan melontarkan perkataan ‘korang tak faham aku’ ‘korang tak berada kat tempat aku’.
Bila saling memahami akan timbul rasa simpati dan tanggungjawab, sixsenth yang lain.
Sebab paling utama adalah kerana hidup bermasyarakat, bukan dalam kotak petak.
Saling memerlukan antara satu sama lain, mungkin bukan sekarang mana tahu akan datang.
Perlu ada satu jiwa yang lain,arghh sukarnya nak perbaiki diri sendiri!!!

Nak mudahkan kata
Peka pada persekitaran, kesedaran hidup bermasyarakat,
Refleksi pada keadaan sekeliling, pikir baik buruk tindakan kita.
Adakah ia memberi impoak positif / negative dimasa akan datang.
Inisiatif untuk bertindak perlu ada, jangan buat hal sendiri je sepanjang masa.
Jangan salahkan persekitaran atau didikan atau sesiapa kerana kita berhak berusaha berubah.
Jangan bebankan orang lain dengan masalah yang kita hadapi
Jangan pengaruhi mood orang lain kalau kita tiada mood kononnya

Kita cuba kendurkan ego kita
Kita bersihkan hati kita dengan mudah memaafkan orang walaupun orang itu tidak memintanya
Sebab kita kena ingat kita juga pernah mendambakan kemaafan dari orang lain.
Buat apa kita hendak tegangkan lagi tali yang tegang pasti akan terputus.
Dan hendak menyambung tali yang putus adalah menjadi lebih sukar bukan?
Jangan melinting bila ditegur.
Jangan marah bila apa yang ditegur terkena batang hidung sendiri.
Kerana mereka yang menegur adalah mereka yang sayangkan kamu.
Mereka jujur nak kamu perbaiki diri kamu.
Kerana kamu tidak sedar kesalahan kamu.
Kamu tidak sedar persekitaran kamu, sebab kau teruskan hidup dalam kotak kamu sendiri.
Mereka adalah kawan lebih baik, dari jenis kawan yang membiarkan kamu terus buat kesalahan.
Kononnya menjaga hati, dan akuilah
Kita memang selalu tidak sedar kita ada buat salah!
Hinggalah sampai satu masa kita sedar atau disedarkan.

Betapa saya sedih apabila emosi saya telah mempengaruhi orang sekeliling membuat kerja
Betapa saya minta maaf sebab muka masam masuk kerja buat rakan kerja turut terjejas emosi
Berdosa bukan???
Betapa saya serabut sampai tak tegur rakan serumah balik kerja. Sebab kes tak angkat muka
Betapa saya tak sedar saya ini hidup bermsyarakat saling memerlukan
Betapa saya seronok bila saya bersemangat masuk kerja, aura itu merebak kepada orang lain
Disebabkan saya seronok, saya semangat, saya ceria.
Betapa rakan-rakan telah menyerap sedikit aura baik walaupun mereka stress dengan kerja.
Pernah kita terfikir akan perkara ini semua.
Terima kasih rakan-rakan yang menegur, walaupun pahit tapi tahu korang sayang saya
Dan saya akui saya selalu tidak sedar kesalahan yang saya buat.

Please peka pada persekitaran, kite penuh dengan budaya kesopanan melayu kononnya.
Dengan sebuah senyuman, sapaan atau tindakan kita sangat mempengaruhi orang sekililing.
Tolong jangan bawa masuk masalah kita dalam kegembiraan orang lain.
Tolong
Tolong
Tolong



Menegur diri sendiri








No comments:

Saya...

My photo
suke sangat dengan meow.tidak kira saiz,bulu,warna.papeje pasal meow memang best.sebab meow buat kite rasa tenang n happy.nakal meow.tido meow.member gaduh pun meow.meow memang best.hehehe.tak percaya try la tgk gelagat meow2 tu. suka tangkap gambar tapi tak suka edit gambar. tengah berusaha gak simpan duit untuk menunaikan umrah bersama keluarga.insyaAllah.misi terdekat. tengah ushar nak beli rumah pula.huhu.doakan ye. suka berkawan,sebab bila saya kembali padaNya 1 hari nanti mereke boleh datang ziarah,doakan saya,siapkan saya,solatkan saya,mandikan saya. impikan pekerjaan yang dapat menampung saya n famili untuk terus beribadah, ada anak2 yang soleh & solehah,serta kesihatan & iman yang kuat untuk terus mencintai ISLAM. rajin-rajinlah bersedekah walaupun kita tidak kaya terutama bantu keluarga sendiri dan jangan lupa hadiahkan sesuatu untuk diri sendiri sebagai motivasi